Arsip Kategori: Uncategorized

Agar Toleran, Pelajari Astronomi

 

hala

Mushaf kuno Al-Qur’an, kitab-kitab tarekat, dan parhalaan (kitab perbintangan Batak dengan medium bambu). Beberapa peninggalan Bapak yang masih saya simpan.

Akhir 1980-an, saya yang saat itu masih duduk di bangku SMP bertanya kepada Bapak, “Mengapa orang bisa sangat tidak toleran?”

 

Jawaban beliau cukup mengejutkan. “Karena mereka  tidak pernah belajar tentang angkasa luar.”

Bapak menghabiskan belasan tahun belajar ilmu hadatuon, pengetahuan tradisional Batak tentang pengobatan, perbintangan, adat, silsilah dan marga, termasuk mistik dan supranatural, sehingga ditahbiskan menjadi datu tahun 1955.

Akhir 1960-an, dia mulai pula berguru ilmu tarekat, sampai belasan tahun juga, termasuk kepada Syekh Djalaluddin, pendiri Persatuan Pembela Tarekat Islam (PPTI). Di luar itu, beliau sangat tertarik dengan angkasa luar. Kisah dan teori astronomi selalu memukaunya.  Baca lebih lanjut

Iklan

Perbincangan dengan Seorang Teman yang Sangat Benci Syiah

husain

Masjid Al Husain di kota suci Syiah, Karbala. Foto: AFP

Beberapa waktu lalu saya berbincang dengan seorang teman yang sangat membenci Syiah. Dia rajin memposting status, membagikan meme dan berbagai konten tentang kesesatan Syiah, di akun media sosial miliknya.  Yang semacam itulah; bahwa golongan ini tidak termasuk Islam, dilaknat Allah, hasil konspirasi Yahudi, dan seterusnya.

Karena saya berusaha yakin bahwa niatnya sesungguhnya baik, saya sampaikan pujian tentang semangatnya menjaga kemurnian akidah.

“Tapi omong-omong, kau tahu bahwa di antara aliran-aliran besar, hanya Syiah dan kita yang bermazhab Syafi’i yang mengeraskan bacaan basmalah dalam salat Subuh, Magrib, dan Isya?” Baca lebih lanjut

Dalam Hal Tertentu, Islam di Nusantara Lebih “Keras” daripada Islam di Arab

Wacana Islam Nusantara menimbulkan kontroversi. Banyak yang mendukung, tak sedikit pula yang menolak. Namun yang paling banyak sesungguhnya yang abstain. Mungkin mereka terlalu sibuk ibadah, sehingga tak lagi memiliki waktu untuk berdebat. Barangkali mereka menganggap persoalan ini keriuhan yang tak perlu, sementara agama lebih merupakan jalan sunyi mencari ridha Allah, Sang Maha Tersembunyi.

Golongan yang menolak umumnya beralasan Islam itu satu, tak boleh diimbuhi embel-embel apapun. Selain itu, Islam Nusantara juga dicurigai sebagai embrio “mazhab” baru, mazhab yang serba-memudahkan. Apa iya?

Anakku yang paling kecil tampaknya punya “mazhab” tersendiri. Banyak gerak dia :))

Tidak juga. Dalam hal tertentu, Islam di Nusantara justru lebih “keras” dari Islam di Timur Tengah sana. Kita ambil contoh yang menyangkut ibadah paling pokok dalam Islam; shalat.

Baca lebih lanjut

Who Knows, Who The Hell Knows…

Si Ibu tampak kerepotan menggendong anaknya melewati lorong sempit kabin pesawat khas kelas ekonomi. Belum lagi dua tas berukuran sedang yang menambah bebannya. Tempat duduknya tampaknya masih jauh.
Benar saja, salah satu tasnya terjatuh. Isinya, beberapa bungkus makanan kecil, berserakan di lantai. Penumpang di belakangnya, seorang pria paruh baya, dengan sigap memungutinya, memasukkannya kembali ke tas. “Biar saya yang bawa,” katanya. Saya yang berada beberapa meter di belakang mereka, merasa tersentuh dengan kebaikan si Bapak.
Ternyata si Bapak duduk di sebelah saya. Dia di sebelah gang. Persis di seberangnya, duduk si Ibu serta anaknya, berusia kira-kira 2 atau 3 tahun.

Gambar hanya ilustrasi

Masalah lain muncul. Begitu lampu di kabin dipadamkan, prosedur resmi menjelang lepas landas, anak perempuan itu mulai menangis, makin lama makin menjadi. Semua upaya ibunya untuk membujuknya gagal, termasuk dengan menawarkan makanan ringan yang sempat terjatuh tadi.

Baca lebih lanjut

Para Pelintas Batas dalam Pilpres

Pilpres kali ini seru, bahkan mungkin yang paling seru. Hanya ada dua kandidat membuat masyarakat terbelah. Kalau tidak ke sana, ke sini. Perdebatan panas terjadi di berbagai forum dan media, online dan offline.

Namun yang agak mencemaskan, polarisasi dua kutub ini mengarah kepada kecenderungan islamis dan nonislamis, and it is not too good.
Berbahaya jika sebuah even politik bergeser menjadi kontestasi identitas agama.
Baca lebih lanjut

Pada Awalnya Cinta, dan Persahabatan yang Membuatnya Bertahan

Seharusnya cinta tidak seperti banjir; sesaat meluap-luap menggenangi dan menenggelamkanmu dalam bahagia, tapi kemudian surut perlahan dan yang tersisa hanya lumpur kenangan.

Apalagi seperti kembang api; menyilaukanmu dalam gemerlap sekejap, dan kemudian menghilang lenyap dan kau terkatung dalam senyap.

Tantangan terbesar bagi cinta adalah waktu. Musuh terbesar bagi cinta bukanlah pengkhianatan, tetapi kebosanan. Baca lebih lanjut

But I Feel, I’m Growing Older…

Everything about blogging is so nice for me, but one: it makes me feel that I’m growing older. Indeed, blogospehere, as all web based communities, is a young world and the world of the young. Elders are visitors here.

But not that fact makes me feel the sorrow of the aging that soon. It’s how the young bloggers get their blogs maintained, the way they develop a house of big ideas, showing high or highest level understanding of the misteries of life.

They seems so familiar with the biggest questions and farest searching of humankind, make the spiritual and philosophy area as a gamezone. It’s not only fresh, but contain something too. The serious and heavyweight discourses, in their hand, becoming a nice and easy conversations. Baca lebih lanjut