Ranking 6 Itu Ngga Ada Apa-apanya!

Tulisan saya, Anak Berprestasi, Bangga atau Justru Malu Sendiri?, yang berisi perenungan tentang kedurhakaan saya sebagai orang tua kepada Echa anak saya, mendapat tanggapan beragam, baik di blog ini, maupun di Facebook.

Ternyata saya tidak sendirian dalam kekeliruan itu. Hal itu tergambar dalam penuturan seorang pembaca, Sealead, pemilik Blog Cinta dan Patah Hati, dalam komennya untuk tulisan itu. Berikut saya muat utuh, mudah-mudahan bisa memperkaya refleksi kita, para orang tua atau yang pada gilirannya juga akan menjadi orang tua.

WEHEHEHEHHE,,,,salam super,,,,hahahaha
selamat buat echa dan ayahhandanya,
hwaaaah berbagi sedikit pengalaman, pengalaman yang buruk c, tp gk apalah

begini ceritanya,,,,,,

pada suatu hari,,,,hwalah, pokoknya jaman aku SMP klas 1, cawu 1(baru masuk SMP), aku terlalu sibuk dengan kegiatan ekstra kulikuler pada wakktu itu, sampai akhirnya ketika bagi raport cawu 1 tiba, dan ternyata,,,,,ada 2 nilai merah tertera di sana, (untuk pertama kalinya tertera angka 4 dan 5 di raport), aku shock,,,hingga 3 bulan gk makan (lebai), yang jelas c,,ortu ku yang hock, aku di marahi habis2an, pelan2 sadar klo itu memang salah ku juga c, terlalu sibuk dengan kegiatan out door, awal cawu 2 semua berubah, aku mulai bisa bagi waktu, singkatnya,,,tiba saat pembagian raport cawu ke 2, aku bisa sedikit memperbaiki nilai ku yang di cawu 1, langsung dapet rangking 9 di kelas, hohohohoho, hati ku berbunga bunga, akhirnya bisa dapet rangking setelah cawu 1 nilainya ancur2an , sesampainya di rumah,,,,,aku memperlihatkan raport itu pada ayah,(suasana saat itu santai, gk ada ketegangan), ayah memerhatikan raportku,,,berdiam,,,dan akhirnya bilang, ” APA YANG BISA KAMU BANGGAKAN DARI RANGKING 9 DI KELAS??? ”
aku terdiam, kaget,,,,tapi masih sabar,hanya menangis di pangkuan mama, merasa gk di hargai banget usahaku,,,,

lanjut ke cawu 3, kenaikan kelas, aku masih berusaha keras mendapatkan nilai yang lebih baik,,,,lagi2 bagi raport,,,wow,,,dapet rangking 6 sekarang,,,,udah bisa naik peringkat dari cawu kemaren, oh ya lupa, kelas ku tuh kelas unggulan, dengan nilai segitu di kelas lain aku bisa dapet rangking 3 ato 4 loh, hehehee,,,,

pulang ke rumah, menghadap ayah,,,,kali ini gk sebangga dulu, takut kecewa lagi dengan reaksinya,,,dan ternyata, beliau,,,,berucap…” YANG HEBAT TUH RANGKING 1, RANGKING 6 TUH GK ADA APA APANYA, AKU SEKOLAH DULU SELALU RANGKING 1, BIKIN MALU KELUARGA AJA KAMU ”

arrgghhh,,,,,,,,,,,,,,,,,

tidak bisa sabar lagi kali ini, aku ambil parang dan ku tebas kepalanya (hahahahah, ini hanya khayalan)

oke2, yang bener aja,,,usaha belajar hanya dapet kata2 seperti itu, sejak saat itu,,,aku bersumpah untuk gk akan pernah belajar lagi, dan ,,,well, sampai sekarang aku memang gk pernah belajar, tanpa belajar, aku bisa sampai ke jenjang kuliah, dan kuliah pun dari awal aku menargetkan untuk kuliah 6 tahun,nmemang sengaja di lambat2in lulusnya…hehehe, ntar belajar klo dah skripsi kali yah, sementara ini , belum ada hasrat untuk belajar, aku jadi terkenang jaman lulusan SMA, ketika standar nilai udah di berlakukan, UAN, dengan nilai 4,75,,,ketika siswa lain belajar giat di rumahnya untuk menghadapi UAN, aku malah keluyuran jalan22 di kotaku, tanpa menyentuh diktat pelajaran sedikit pun,,,,dan ternyata aku lulus juga
hehehehe

untuk para orang tua, aku gak tau yang ku alami ini salah siapa, karena setiap orang tua punya cara mendidik yang berbeda 1 sama lain,,,tp kalau bisa, jangan perlakukan anakmu seperti ayah ku memperlakukan ku,,,,

——————————————————

Nesiaweek: Makasih, Bro, udah mau berbagi pengalamannya. Paling emosional, pas baca bagian ini.

langsung dapet rangking 9 di kelas, hohohohoho, hati ku berbunga bunga, akhirnya bisa dapet rangking setelah cawu 1 nilainya ancur2an , sesampainya di rumah,,,,,aku memperlihatkan raport itu pada ayah,(suasana saat itu santai, gk ada ketegangan), ayah memerhatikan raportku,,,berdiam,,,dan akhirnya bilang, ” APA YANG BISA KAMU BANGGAKAN DARI RANGKING 9 DI KELAS??? ”

Sangat bisa aku bayangkan, bagaimana hati yg berbunga-bunga itu, milik anak kelas 1 SMP, seperti lumat diinjak buldozer… Tapi, aku harap Bro, jangan jadi kehilangan respek sama beliau. No matter what, he’s your father.

Yg lebih penting keknya, bagaimana membuktikan, pada saatnya nanti, you’ll become a better father, for your children.

Balas

15 thoughts on “Ranking 6 Itu Ngga Ada Apa-apanya!

  1. sealead

    mana si wierdraft???
    aku PERTAMAX kali ini
    hahahahaha
    waduh,,,
    malah jadi postingan siiiih,,,,,,,,,
    hahahaha
    tp gk apa lah, thanks ya bang toga….

    ya,,,i know lah, aku masih respect ma beliau kok
    tp ya kadang2 sering berbeda pendapat
    yah masih manusiawi kan klo beda pendapat,
    hampir semua hal kami beda pendapat, keculai 1, MAKANAN
    hahaha
    selera kami berdua selalu sama, dan kami selalu kompak klo urusan yang 1 itu
    hahahaha

    yah semoga lah, aku bisa lebih baik dari beliau, dan aku tau, beliau juga mengharapkan hal itu dari aku

    Balas
  2. sealead

    ah,,,,
    aku lupa menambahkan,
    setelah keruntuhanku di cawu 1, aku berharap banget ayah akan bilang,,,,” wah,,,dapet rangking 6, usahamu lumayan nak, terus kanlah begitu, insyaAllah bisa dapet rangking 1″….andai ayah ngomong gitu
    sumpah ku (untuk selamanya gk kan pernah belajar) itu tak kan pernah terucap😦

    Balas
  3. lovepassword

    Ranking itu dimasa depan juga jarang hampir tidak ada korelasinya dengan keberhasilan. Inilah kalo kita dininabobokan oleh iklan layanan masyarakat. hi hi hi

    Balas
  4. umi

    saya jg pernah tdk dihargai usahaku oleh ibuku..pdhal aku rangking 2. sistem rangking itu memang tdk manusiawi, masak anak2 diukur dr angka2pelajaran disekolah, pdhal bakat anak kan beda2. bisa jd nilai sekolah jelek tp pintar maen musik, pintar memimpin, pintar masak, dll. lgpula kalo sudah kuliah nilai ga jd ukuran, yg jd ukuran seberapa banyak cewek yang naksir…hehehe..:)

    Balas
  5. dsusetyo

    Sangat inspiratif dan berhikmah, bung Toga.
    Saya pikir [bukan cuma saya rasa] amat sangat banyak orang tua yang bersikap seperti itu. Meskipun tidak persis sama, sebagai orang tua – termasuk saya sendiri juga – sedikit banyak pernah melakukan kesalahan2 itu. Parahnya lagi, seringkali kita nggak nyadar telah melakukan kesalahan itu. Kalau Anda pernah baca atau dengar CD Ayah Edy, mungkin makin banyak lagi kita melihat kekeliruan2 kta yang saya yaqin, tidak dengan sengaja kita lakukan. Karena siapa sih orang tua yang ingin dengan sengaja melukai hati anak2nya, yang luka itu membekas sampai ia tua nanti. Itu lebih kepada ketidakmauan dan kemampuan kita untuk terus belajar, selain mungkin cara mendidik anak seperti itulah yang kita terima dari orang tua kita.

    Sampai sempat terpikir oleh saya, perlu juga dibikin kali Sekolah Orang Tua atau apalah namanya, dimana kita bisa belajar, sharing dan belajar dari kesalahan2 ataupun keberhasilan ortu lain dalam mendidik anak2 mereka.

    Atau bisa kita mulai dari sebuah blog? dimana kita saling berbagi tentang parenting ini.

    Anyway, trims berat buat artikelnya, saya nemu blog Anda setelah seorang sahabat memforward link ke blog Anda [tentang cerita si Echa..]. salam kenal [he he, aneh juga salam kenalnya kok di belakang, ga papa mau minddah ke depan udah nanggung]
    Saya minta ijin untuk taut ya blog Anda. Trims. Salam hangat untuk keluarga. Horas.

    Balas
  6. weirdaft

    @sealed

    *keluh*

    telaaaaatttttttttttt………………………………………………………

    posting (atau komen?) yg mengharukan jg. bersyukur, dulu ketika aku sekolah dengan rangking yg naik turun ayahku tak pernah berkomentar apa2. rangking 1, tak komen. rangking 10, tetap tak komen. belakangan aku tau, (setelah bertahun2 terlewati dan mencoba untuk belajar memahami ayahku), bahwa dia memang sekaku dan sedingin itu karena kurang kasih sayang orang tua.

    sejak umur belasan, dia harus bertanggung jawab terhadap 3 orang adik laki2nya. pendidikannya terputus. hidupnya keras, itu sebabnya dia tak pernah menuntut apapun dari anak2nya.

    jadi bro sealed, meskipun aku tak pernah merasakan apa yg kamu rasakan, aku tau rasanya seperti apa😀

    next time, posisi pertamax aku rebut lagi

    hehehehe :))

    Balas
  7. sea_lead

    @lovepassword.&.umi…iya sih, heran juga yah,,,gk ada kolerasinya kok, antara rangking dan keberhasilan di masa depan,,,,malahan klo aku bilang, dari 100% pelajaran yang kita serap selama bersekolah, cuma 10% yang bisa di terapkan di dunia kerja kita, yah paling umum c matematika, contohnya,,,,aku lagi,,,kuliah di ekonomi, tp 80% hari2 ku berhadapan dengan komputer orang yang rusak, wkwkwkkw

    @dsusetyo,,,,saya serah kan pada bang toga, hehehehe

    @wierdraft…..ahhahhahaha, ni juga kagetan, komenku di tulisan sebelah malah di jadikan posting ma bang toga, padahal, blog ku sendiripun tak pernah ku urusi lagi, sudah kehilangan gairah buat menambah tulisan di sana

    Balas
  8. annisa

    iyayah~ sebenarnya apalah arti sebuah “simbol”, toh, pada akhirnya kalo kita terlalu terpaku pada “simbol”, banyak momen penting yang hilang. ^_^

    Balas
  9. warm

    saya suka tulisan ini,
    membuat saya makin ‘ngaca’ untuk menghargai ‘prestasi’ anak2 saya
    ….
    makasih, bos
    i mean it !🙂
    salam !

    Balas
  10. SBY&Budiono

    Testimoni yg bagus. Juga cerita sebelumnya.

    OOT: Pas buka kirain nyasar ke Facebook… Taunya desain headernya mirip, sak font2nya. Kikikikiki… kreatif abis. Contentnya jg keren2…

    Balas
  11. SBY&Budiono

    Testimoni yg bagus. Juga cerita sebelumnya.

    OOT: Pas buka kirain nyasar ke Facebook… Taunya desain headernya mirip, sak font2nya. Kikikikiki… kreatif abis. Contentnya jg keren2…

    Balas
  12. putirenobaiak

    aku sendiri cendrung tak mempermasalahkan rangking anak, walau mendorong juga agar nilai mereka bagus, dan menghargai kalau juara, tapi selalu mengingatkan anak rangking bukan segalanya, hanya sebagian kecil dari upaya, itupun harus jujur. dr pengalaman, utk nilai byk tmn2ku dulu yg gak jujur, asal nilai bagus!

    yang selalu aku pesankan pada mereka agar bisa punya akhlak yg baik, itu saja. kebetulan juga di sekolah anak2 gak ada sistem ranking.

    aku takut sekolah yg hanya mengedepankan kompetisi tanpa nurani, intelektual tanpa spritual, moral dan kemampuan emosional yg seimbang. walah akhirnya banyak juga ya tuntutan aku sbg ortu…nyadar ndiri hiks…

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s