Narkoba di Tengah-tengah Kita

Seperti pelarangan minuman keras, pemberantasan narkoba pun merupakan lelucon yang sangat absurd. Tempat peredarannya sangat jelas, tetapi tak pernah disikat tuntas. Jalan cari nafkah bagi banyak orang?

ilust.jpg

Dentuman house music memekakkan telinga, menggedor rongga dada. Nyaris semua pengunjung, bergoyang seirama ritme musik yang menyeruak dari puluhan speaker berkekuatan total 20 ribu watt di ruangan seluas 35 x 50 m2 itu.

Cahaya kerlap-kerlip, menembus pekatnya asap rokok. Meski sesak dengan para clubbers, suhu ruangan itu sangat dingin.

Jelas bukan situasi yang suitable buat manusia normal. “Huahahaha… Tak mungkinlah bisa tahan di dalam diskotik tanpa nekan obat,” kata Reno, sebut saja begitu, seorang kawan yang memang saya kenal betul sebagai “anak malam”.

Ekstasi made in luar. Susah didapat.

Obat yang dimaksud Reno, tentu saja bukan sebangsa Bodrex atau Panadol, tetapi pil kecil yang (semestinya) mengandung amfetamin. (Belakangan kandungan amfetamin dalam ekstasi yang banyak dijual sudah semakin sedikit, karena dioplos dengan berbagai zat beracun lainnya).

Reno bahkan berani bertaruh, orang normal paling hanya bisa bertahan setengah jam. “Aku aja, kalau nggak nekan, ngga mungkin ke sini,” akunya.

Mendapatkan ekstasi di dalam diskotik, menurut Reno, hanya sedikit lebih sulit dari memesan bir. “Ada uang, ada barang!”

Harganya? Konon sebelum Sutanto jadi Kapolri, ada dua kelas ekstasi; yang berkualitas rendah bisa didapat seharga Rp50 ribu per butir, dan yang berkualitas bagus tiga kali lipatnya.

Efeknya tak terlalu jauh berbeda. Yang membedakan adalah masalah “purna jualnya”. “Make obat yang murah, kita bisa sengok. Bibir pecah-pecah, tenggorokan sakit, ngga nafsu makan, tak bisa tidur. Pokoknya menderitalah.” (Yeee… tau menderita dijabanin)

Entah berhubungan atau tidak, setelah Sutanto jadi orang nomor satu di Polri, yang ada hanya obat berharga Rp150 ribu, walaupun “sialnya ada juga yang efeknya kayak obat murah itu. Gimanalah, orang tak ada standarnya,” sesal Reno yang mengaku ingin berhenti, namun tak pernah berhasil itu.

Sebenarnya, puncak kejayaan ekstasi adalah di akhir 90-an. Saat itu, obat yang beredar masih impor yang kualitasnya “bagus”. Penandanya adalah logo yang tercetak rapi di kedua sisi pil ekstasi itu.

“Yang sekarang, boro-boro pake logo, press dan cetakannya pun tak rapi dan sangat rapuh kalau digigit. Rasanya pun tak ada pahitnya,” rutuk bujang lapuk ini.

*****

Bila Anda berkesempatan masuk ke diskotik–atau jangan-jangan Anda seniornya Reno?–rasanya segala “sajian” di dalam itu memang bukan untuk manusia “normal”. Musik nonstop bertempo tinggi, diselingi cekikikan cewek-cewek terbalut pakaian kurang bahan namun dengan riasan berlebihan.

Jika mata jeli memperhatikan di keremangan cahaya, di sana-sini pengunjung itu memang melakukan gerakan seperti menenggak sesuatu. Kadang, seseorang “menyuapkan” sesuatu itu kepada rekannnya yang menggelayut mesra.

Apakah aparat tidak tahu itu?

Rasanya kok tidak mungkin. Sutanto yang saat itu menjadi Kepala Harian Badan Narkotika Nasional (Kalakhar BNN) mengakui, “Hampir semua diskotik di kota-kota besar tidak bebas dari peredaran narkoba.”

Jadi kok tidak bisa dihentikan?

Reno punya jawabnya. “Bisnis hiburan malam, adalah jalan uang masuk bagi banyak pihak. Mulai dari yang legal seperti pajak, sampai yang ilegal, seperti setoran dari BD (bandar, atau pengedar-Pen) kepada oknum aparat. Apa bedanya dengan minuman keras atau rokok,” pungkas Reno.

Rokok? Kok bawa-bawa rokok?

 

Iklan

19 thoughts on “Narkoba di Tengah-tengah Kita

  1. Nila

    ngeri banget bicara ginian……kayak lingkaran setan……
    yg penting antisipasi pertama ya dari keluarga…..
    ngeri bgt ngebayangin pergaulan anak gw 5 – 10 th kedepan…….

    yep. selain antisipasi dan usaha dalam segala bentuk, (orang tua seperti) kita juga butuh keberuntungan. so, let’s pray deh…

    Balas
  2. tjahaju

    lah.. aku sukses tuh clubbing tanpa obat. no drunk either cuman cola ato orange juice juga OK.. well, kmaren sempat icip-icip minuman anak2 tp untung e ga mpe mabok or jackpot ^_^ he3x, clubbing yg sehat

    *owh pindah rumah kesini, di blogroll ku blom tak edit*

    wah, kabar apek iki. ntar ta’ kasih tau sama Reno deh, Mba Dian….

    Balas
  3. thekannes

    Walaupun di belanda segala macam softdrugs dan sebangsanya di jual bebas , sebagian besar penduduk belanda belum pernah liat barang2 ini apalagi mengkonsumsinya …

    Kenapa ?? Di Belanda orang tidak mengkonsumsi barang2 haram ini bukan karena takut ketangkep polisi tapi karena kesadaran pribadi softdrugs ini merugikan kesehatan mereka ..

    kdg, ketika melihat tingginya peradaban (dan kesadaran) eropa, aku berpikir, jgn2 evolusi orang ‘sini’ belum selesai… :))

    Balas
  4. aroengbinang

    yg gak pernah terkena memang harus bersyukur, karena sering hanya lantaran keberuntungan gak pernah masuk ke lingkungan seperti itu; korupsi, minum, sex, judi juga sering karena kebetulan gaul yg membawa ke sana; untuk keluar gak mudah, namun selalu ada jalan. nice post. aku link ya, salam.

    yup! bersyukur, tidak sekadar menghakimi. balik di-link jg ya.

    Balas
  5. Jarar Siahaan

    kenapa pil setan itu terus beredar luas di indonesia, jawabannya ada pada alinea terakhir artikel ini.

    bandar dan pengedar narkoba memang sengaja dibiarkan oleh oknum aparat agar mereka bisa dijadikan “atm berjalan” — jadi sumber uang.

    ada yang pernah melihat langsung oknum aparat jadi bandar narkoba? aku pernah.

    aku tak yakin pemerintah indonesia mampu memberangus peredaran narkoba. sampai kapan pun takkan bisa. maka solusinya, memang, kita harus menjaga diri kita sendiri, saudara, dan anak-anak kita.

    tak usah berharap pada pemerintah.

    Balas
  6. sahat

    Ah biar sajalah bang , ngapain kita urus itu semua yang penting dirumah kita ajar tuh anak-anak kita biar kagak ikut-ikutan mengkonsumsi obat2 terlarang. Memang dinegara kita ini sedang terjadi seleksi alam yang busuk mampus saja yang baik biar bertumbuh (kalau bisa) waduh kog komentar ini berkesan putus asa yah …… , namanya juga komentar yah salam kenal …

    Balas
  7. DOLIO BRAMA ERLANGGA

    waduh .. gue mau ngomong apa ya …soalnya sich gak pernah ikut clubing… pernah sich di ajak tapi…gue nolak bukan dunia gue..lagian ketimbang happy gak tentu gitu dan yang pasti,ngabisin duit,buang tenaga,bikin habis farfum dll yang merugikan ..mending cari tempat lain yang bikin happy dan bermanfaat untuk orang lain..karna tempat seperti itulah rawan akan hal2 yang merusak..untuk apa gaul toh ..bikin diri hancur iya gak..? siapa yang setuju angkat tangan ama kaki..

    Balas
  8. aip

    Aduh gini hari masih pake narkoba, sayang amt, hidup sia-sia yang setuju bales yah. Gue pernah yang namanya clubing, tapi tanpa ngbat asyik-asyik aja tuh, cumen buat mereka yang ngobat gak PeDe kali yah. MEsti ngobat dulu baru asyik, gue gak setuju deh. Mending pas beli tiket masuk clubing, di razia aja dulu, biar clear, kan lumayan meminimas kesempatan mereka yang akan bernakoba ria. Salam deh, gue mah narkoba ogah, amit-amit. Hidup akan sia-sia, harapan kedepan akan suram. Dunia gak kejam, hayan aja diri kita sendiri yang kejam.

    Balas
  9. luna

    Clubbing emang asyik buat refresh, tapi bukan bearti mesti ngobat dulu. gue gak setuju tuh yang namanya ” Clubbing tanpa narkoba mana asyik” Huh, gak lah, CAri duit yang banyak, dunia udah cape, banyak ibadah, tuh contoh bencana alam udah dimana-mana. lumpur lapindo aja belum bisa datasi, Gak setuju narkoba. Tapi aneh, kenapa Pemerintah kita gak buat peraturan agar pemilik udaha hiburan malam buat peraturan dilarang bawa narkoba, mungkin dengan cara kaya gitu gak kena, ada baiknya Pemerintah Indonesia serius penanganan untuk mengatasi pecandu narkoba dengan merazi pengunjugn yang akan masuk ber clubbing ria, tentunya pake alat, biar nyaho tuh jangan dikasih ampun. Wajib aja Pak Pemerintah para pengusaha untuk membantu aparat kepolisian memberantas narkoba. demi mas depan mereka juga. Hayoo berani gak, tentunya gak yah, nanti jatah duit gak dapet yah Pak Pemerintah Indonesia. welwh welwh weleh ,,,,, mebleh…. demen kali rusak yah..

    Balas
  10. archie lovers !!?

    duuuwh ngeri ih ngomongin hal kaya gitu, lagian ngapain seeh pake barang kaya gitu ,kan ga ada untungnya,yang ada malah bikin hidup lo ancur ga karuan.btw ayo donk generasi muda indonesia jangan deketin barang haram macem yang diatas,mestinya kita sbg generasi muda harus banyak2 ngumpulin segudang prestasi buat ngemajuin indonesia tercinta !!!

    Balas
  11. polreskuningan

    Sebaik-baik manusia adalah yang bisa memberikan manfaat bagi saudaranya, minimal TIDAK MEMBEBANI BAGI ORANG LAIN seperti peminum sudah tidak memberi manfaat MEMBEBANI orang lain lagi dengan RESEHNYA !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    ” mulai dari KELUARGA jaga dari Narkoba & Miras ”
    Wassalam,
    Abu Hafidz at http://www.polreskuningan.co.nr

    Balas
  12. OKIE

    gw adalah pemakai Ekstasi & sabu2….
    tapi allhamdulilah gw dah putus pemakaian sekitar 5 bln..
    sebenernya kasus kek gini cukup berbahaya palagi ekstasi dampak nya buanyak bgt…
    dampak fisik yang gw alamin sich kaya Kepala sering pusing, Menggigil ,gag napsu makan, yg bikin sialnya bukan dampak fisik doank ad dampak non fisik jg, anjriitt sering banget gw parno..Mental gw down abis..

    buat para anak2 muda mending jangan dah pernah lw cobain walaupun cuma 1 x…karena klw lw sudah coba

    LW PASTI MAW MAW MAW LAGI….

    dan sialnya Susah bgt berhenti banyak Godaan setan2 diskotek (temen-temen) dah gitu Suggesti kita untuk pake barng lagi juga tinggi, badan juga nagih taw.

    gw make dah cukup lama sekitar dr tahun 2002/2003..

    nah buat si luna….
    Lw pikir Pihak kepolisian memberantas narkoba?

    BAH polisi malah banyak bgt di diskotek utk berpesta pora, memutar uang, menjual narkoba yang mnjd BB (barang bukti), Pihak keamanan malah justru Bikin tambah rokes..
    Nich contohny : Salah satu diskotek yg terkenal di jakarta utara , Hayam wuruk GAJAH MADA,yg sering clubbing pasti lw taw lagh…Polisi sering mengadakan RAJia…
    tapi apakah yg dirajia ?
    Uang yg dirajia ….BUKAN NARKOBA,..

    HAHAHAH PARAH..

    Balas
  13. emon bontang eksotik

    makin pengen lepas malah makin dekat,pokoknya susah da kalau da kecanduan. Palagi target razia bukanya bandar narkoba malah aparat doan yang di razia.

    Balas
  14. Gadis Malam

    waw..Dugem? dulu neh dulu, 3bln yg lalu deh gw dah ga ajeb-ajeb lg.
    dulu seh tiap minggu udah pati deh langganan gw hayam wuruk..tau dong para clubers??
    dari yg cuma neken setengah tiap kesana, smpe dibukain room sama ‘orang sananya’ udah makanan tiap weekend deh.

    gila abis emang tuh club, TRANSAKSI INEX FREE..!!!
    lg jalan ke toilet aja dicolek si BD ‘woy,mau ga mau?’
    ah, sampe toilet ternyata CLEANING SERVICE JG JUALAN.hahahha..
    parah peredaran narkoba di club’s.
    sebelah kiri gw mabok inex, sebelah kanan nyimeng..huuuuufh dapet mentalan dech gw..!!!

    kebanyakan sech edeb nya orang2 ambon manise..
    tp kadang dicurangin tuh, barangnya jelek 2 jam udah drop.
    hah..!! eh gw jg sering liat lho oknum2 yg ‘ON’ bahkan ‘jajan’ disana
    sssstttt…ngeri ah

    Balas
  15. Penikmat Ekstasi

    sering liat kan pabrik atau pengedar di tangkep?trus BB(barang bukti) nya di kemanain?kalo miras jelas di di musnah kan..VCD-DVD porno jg gt..tp pernah ga liat pemusnahan BB jenis yg satu ini??
    ya di jual lagi lah..kan harganya mahal..sapa yg jual??ya u tau lah..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s